Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘merasa lebih pandai’


Contoh mereka yang merasa LEBIH PANDAI “MENCOCOKKAN” dengan DALIL

Contoh pernyataan yang sering mereka sampaikan adalah

“mana yang COCOK dengan DALIL kita ambil”

Seolah-olah mereka lebih faqih (berkompeten) atau lebih pandai dari Imam Mazhab yang empat dalam MENCOCOKAN dengan dalil atau MENETAPKAN “cocok” atau “tidak cocok” dengan DALIL.

Seolah-olah mereka “merasa” LEBIH PANDAI “MENTERJEMAHKAN” dan MEMAHAMI DALIL daripada Imam Mazhab yang empat.

Rasulullah BUKAN meninggalkan QUNUT SUBUH melainkan meninggalkan QUNUT MELAKNAT suatu kaum.

Imam Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah BUKAN meninggalkan QUNUT SUBUH namun MENINGGALKAN QUNUT MELAKNAT suatu kaum BERTEPATAN turunnya firman Allah Ta’ala yakni QS Ali Imran [5] : 128 (HR Muslim No. 1082 atau Syarah Shahih Muslim No. 675)

Firman Allah Ta’ala yang artinya

“Tidak ada urusanmu entah Allah mengampuni mereka atau menyiksa mereka, sesungguhnya mereka orang-orang yang zhalim (QS. Ali Imran [5] : 128),

Jadi PADA HAKIKATNYA kita tidak perlu MELAKNAT orang-orang yang di dunia ini mendapatakan PERAN sebagai ORANG JAHAT.

Sebagaimana lirik sebuah lagu, ibaratnya DUNIA INI “PANGGUNG SANDIWARA” yang distrudarai oleh Allah Ta’ala yang memiliki skenario dan yang MAHA MENGATUR dan MENGUASAI DUNIA INI.

Sebagai umat Islam sebaiknya berpandangan belas kasihan (ainu al Syafaqoh) terhadap orang-orang yang di DUNIA INI mendapatkan PERAN sebagai ORANG JAHAT.

Kita sebagai umat Islam tidak perlu TAKUT, SEDIH, KHAWATIR terhadap BAHAYA KEJAHATAN dari orang-orang yang di DUNIA INI mendapatkan PERAN sebagai ORANG JAHAT.

Pada hakikatnya BAHAYA KEJAHATAN dari manusia yang DIMUSUHI ALLAH itu adalah dalam pengaturan “skenario” kehidupan dari Allah Ta’ala sebagaimana salah satu untaian kalimat (matan/redaksi) doa QUNUT SUBUH yakni

وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ،

Wa qinii syarramaa qadhaiit.

“Dan lindungi aku dari segala BAHAYA KEJAHATAN yang Engkau sudah pastikan”

Jadi dapat kita ambil hikmah (pelajaran) bahwa “QUNUT SUBUH adalah doanya para Wali Allah (Kekasih Allah)” .

Para Wali Allah (Kekasih Allah) yang disabdakan oleh Rasullah sebagai “hamba-hamba Allah yang bercahaya” ADALAH sebagaimana firman Allah,

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ

Ala inna auliya allahi

Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu (QS Yunus [10] : 62) adalah,

Mereka TIDAK TAKUT seperti yang ditakuti oleh manusia lainnya.

Mereka TIDAK BERSEDIH seperti yang disedihi oleh manusia lainnya.

Mereka TIDAK KHAWATIR seperti yang dikhawatirkan oleh manusia lainnya.

Oleh karenanya sebaiknya janganlah meninggalkan QUNUT SUBUH karena kalau kita mau menyempatkan waktu mengambil HIKMAH (pelajaran) dengan memperhatikan arti dan makna dari setiap untaian kalimat (matan/redaksi) doa QUNUT SUBUH maka kita akan temukan KENYATAAN bahwa QUNUT SUBUH adalah DOA TERBAIK untuk mengawali kehidupan di pagi hari.

Qunut Subuh adalah JAWABAN mengapa Rasulullah TIDAK PERLU MELAKNAT orang-orang yang di dunia ini mendapatakan PERAN sebagai ORANG JAHAT sehingga Rasulullah meninggalkan Qunut Melaknat.

Jadi pokok permasalahannya mereka mempergunakan jejaring atau media sosial seperti Facebook untuk menyampaikan pendapat atau pemahaman mereka terhadap DALIL (Al Qur”an dan Hadits) menurut akal pikiran mereka sendiri.

Sedangkan Rasulullah bersabda “Barangsiapa menguraikan Al Qur’an dengan akal pikirannya sendiri dan merasa benar, maka sesungguhnya dia telah berbuat kesalahan”. (HR. Ahmad)

Perbedaan pendapat di antara Mazhab yang Empat dalam perkara Qunut Subuh hanyalah dalam menetapkan hukum perkaranya sehingga ada yang menetapkan boleh meninggalkan Qunut Subuh.

Salah satu contoh buktinya Imam Ahmad mengatakan bahwa “Jika engkau shalat di belakang Imam yang Qunut Subuh maka ikutilah qunutnya, dan aminkanlah doa imam tersebut.”

Begitupula ulama panutan mereka, Ibnu Taimiyyah berkata

وكذلك إذا اقتدى المأموم بمن يقنت في الفجر أو الوتر قنت معه سواء قنت قبل الركوغ أو بعده وإن كان لا يقنت لم يقنت معه

“Dan demikian pula jika makmum di belakang imam yang berqunut Subuh atau Witir maka dia juga berqunut, sama saja apakah qunutnya sebelum ruku’ atau setelahnya, kalau imam tidak berqunut maka makmum juga tidak berqunut, (Majmu Al-Fatawa 22/267-268).

Jadi KELIRU kalau mengatakan bahwa Qunut Subuh adalah PERKARA BARU (BID’AH) DHOLALAH sehingga yang mengamalkannya akan masuk neraka.

Begitupula KELIRU kalau mengatakan bahwa hadits Qunut Subuh sangat dhoif atau Qunut Subuh adalah PERKARA BARU (muhdats/bid’ah) atau Qunut Subuh TIDAK DICONTOHKAN (disyariatkan) oleh Rasululkah KARENA yang DIPERSELISIHKAN adalah apakah Rasulullah MENINGGALKAN Qunut Subuh atau Qunut Melaknat.

Jika dikatakan Rasulullah MENINGGALKAN Qunut Subuh maka artinya Rasulullah MENCONTOHKAN Qunut Subuh.

Begitupula para ulama terdahulu sudah menjelaskan bahwa yang ditinggalkan oleh Rasulullah adalah QUNUT MELAKNAT bukan QUNUT SUBUH.

Contohmya Imam Baihaqi meriwayatkan dan Abdur Rahman bin Madiyyil, bahwasanya beliau berkata, maksudnya: “Hanyalah yang ditinggalkan oleh Nabi itu adalah melaknat.” Tambahan lagi pentafsiran seperti ini dijelaskan oleh riwayat Abu Hurairah ra yang berbunyi, maksudnya: “Kemudian Nabi menghentikan doa kecelakaan ke atas mereka.”Dengan demikian dapatlah dibuat kesimpulan bahwa qunut Nabi yang satu bulan itu adalah qunut nazilah dan qunut inilah yg ditinggalkan, bukan qunut pada waktu sholat subuh.

Imam Nawawi dalam Al-Majmu’ jld.3, hlm.505 maksudnya: “Adapun jawaban terhadap hadits Anas dan Abi Hurairah r.a dalam ucapannya dengan (thumma tarakahu) maka maksudnya adalah meninggalkan doa melaknat kepada orang-orang kafir itu saja. Bukan meninggalkan seluruh qunut atau meninggalkan qunut pada selain subuh. Pentafsiran seperti ini mesti dilakukan karena hadits Anas di kesempatan yang lain adalah “senantiasa Nabi qunut di dalam sholat subuh sehingga beliau meninggal dunia” adalah shahih lagi jelas maka wajiblah menggabungkan di antara kedua-duanya.”

Jadi para fuqaha (ahli fiqih) menggunakan metode penggabungan dua dalil atau lebih (thariqatul-jam’i) bila ada dalil-dalil tetapi secara dzhahir nampak agak bertentangan yakni “meninggalkan qunut” dengan “senantiasa Nabi qunut di dalam sholat subuh sehingga beliau meninggal dunia”

Kemudian para fuqaha (ahli fiqih) menggunakan salah satu kaidah ushul fiqih yakni

المثبت مقدم على النافى

Artinya: “ Yang menetapkan ada didahulukan atas yang meniadakan “

Dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bila bangun dari ruku’-nya pada shalat shubuh di rakaat kedua, beliau mengangkat kedua tanggannya dan berdoa: Allahummahdini fii man hadait…dan seterusnya.” (HR Al-Hakim dan dishahihkan)

Dari Ibnu Abbas ra. berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengajari kami doa untuk dibaca dalam qunut pada shalat shubuh. (HR Al-Baihaqi)

Dengan adanya beberapa hadits ini, maka para ulama salaf seperti Imam Asy-Syafi’i, Al-Qasim, Zaid bin Ali dan lainnya mengatakan bahwa melakukan doa qunut pada shalat shubuh adalah sunnah.

Tersebut dalam Al majmu’ syarah muhazzab jilid III/504 sebagai berikut :“Dalam madzab Imam Syafi’i disunnatkan qunut pada waktu shalat subuh baik ketika turun bencana atau tidak. Dengan hukum inilah berpegang mayoritas ulama salaf dan orang-orang yang sesudah mereka. Dan diantara yang berpendapat demikian adalah Abu Bakar as-shidiq, Umar bin Khattab, Utsman bin affan, Ali bin abi thalib, Ibnu abbas, Barra’ bin Azib – semoga Allah meridhoi mereka semua. Ini diriwayatkan oleh Baihaqi dengan sanad yang shahih. Banyak pula orang tabi’in dan yang sesudah mereka berpendapat demikian. Inilah madzabnya Ibnu Abi Laila, Hasan bin Shalih, Malik dan Daud.”

Imam Jalaluddin al-Mahalli berkata dalam kitab Al-Mahalli jilid I/157 :“Disunnahkan qunut pada I’tidal rekaat kedua dari shalat subuh dan dia adalah “Allahummahdinii fiman hadait….hingga akhirnya”.Demikian keputusan hukum tentang qunut subuh dalam madzab Imam Syafi’i.

Berikut kutipan perkataan Al-Imam An-Nawawi dalam kitab Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab juz 3 halaman 504 sebagaimana yang dikutip pada https://www.rumahfiqih.com/fikrah-373-imam-nawawi-sang-pembela-qunut-shubuh.html

***** awal kutipan *****

واحتج أصحابنا بحديث أنس رضي الله عنه ” أن النبي صلى الله تعالي عليه وسلم قنت شهرا يدعوا عليهم ثم ترك فأما في الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا ” حديث صحيح رواه جماعة من الحفاظ وصححوه وممن نص على صحته الحافظ أبو عبد الله محمد بن علي البلخي والحاكم أبو عبد الله في مواضع من كتبه والبيهقي ورواه الدارقطني من طرق بأسانيد صحيحة وعن العوام بن حمزة قال ” سألت أبا عثمان عن القنوت في الصبح قال بعد الركوع قلت عمن قال عن أبي بكر وعمر وعثمان رضي الله تعالى عنهم ” رواه البيهقي وقال هذا إسناد حسن ورواه البيهقي عن عمر أيضا من طرق وعن عبد الله بن معقل – بفتح الميم وإسكان العين المهملة وكسر القاف – التابعي قال ” قنت علي رضي الله عنه في الفجر ” رواه البيهقي وقال هذا عن علي صحيح مشهور. ( المجموع, ج : 3, ص : 505

Terjemahan :

dan ashabuna berhujjah dengan hadits Anas radhiyallahu anhu bahwa Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam membaca doa qunut (melaknat) selama satu bulan untuk mendoakan suatu kaum, kemudian Beliau meninggalkannya.

Adapun qunut dalam shubuh beliau tetap berqunutan sampai beliau meninggal dunia.

Hadits ini hadits shohih yang diriwayatkan oleh para huffadz dan mereka juga menshohihkan hadits ini.

Diantara yang menshohihkan hadits tersebut adalah Al-hafidz Abu Abdillah Muhammad bin Ali, Al-Hakim Abu Abdillah, Al-Baihaqi dan Daruqutni.

Dan dari Al-Awwam bin Hamzah berkata : saya bertanya kepada Abu Utsman tentang qunut shubuh.

Beliau jawab : qunut itu setelah ruku’ dan ini dari Abu bakr, Umar dan Utsman Radhiyallahu anhum. Ini riwayat Al-Baihaqi dengan sanad yang shahih.

Dan diriwayatkan juga dengan sanad shohih dan masyhur bahwa sahabat Ali berqunutan pada sholat shubuh juga.
***** akhir kutipan *****

Berikut doa qunut selengkapnya

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ
Allahummah dinii fiiman hadait.
Ya Allah, tunjukkanlah saya sebagaimana mereka yang Engkau berikan petunjuk.

وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ
Wa’aafinii fiiman ‘aafaiit.
Dan berikanlah kesehatan padaku sebagaimana mereka yang Engkau beri kesehatan.

وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ
Wa tawallanii fiiman tawal-laiit.
Dan peliharalah aku sebagaimana orang yang telah engkau pelihara.

وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ
Wa baarik lii fiimaa a’thaiit.
Dan berilah keberkahan bagiku pada segala apa yang Engkau sudah karuniakan.

وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ،
Wa qinii syarramaa qadhaiit.
Dan lindungi aku dari segala bahaya kejahatan yang Engkau sudah pastikan.

فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ
Fa innaka taqdhii walaa yuqdaa ‘alaiik.
Maka sesungguhnya Engkaulah yang menghukum dan bukan kena hukum.

وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ
Wa innahu laa yadzillu man wãlaiit.
Maka sesungguhnya tidak hina orang yang Engkau pimpin.

وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ
Walaa ya’izzu man ‘aadaiit.
Dan tidak mulia orang yang mana Engkau memusuhinya.

تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ
Tabaa rakta rabbanaa wata ’aalait
Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha tinggi Engkau.

فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ
Falakal-hamdu ‘alaa maa qadhaiit
Maha bagi Engkau seluruh pujian di atas yang Engkau hukumkan.

وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ
Astaghfiruka wa atuubu ilaiik,
Aku memohon ampun dari Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau.”

Wasallallahu ‘ala Sayyidina Muhammadin nabiyyil ummiyyi. Wa’alaa aalihi washahbihi Wasallam.

Wassalam

Zon di Jonggol, Kabubaten Bogor 16830

Read Full Post »

Older Posts »